Apakah Maksud 'Hidup yang Tidak Diperiksa Tidak Berbaloi untuk Dijalani'?

Arman Zhenikeev/Moment/Getty Images

'Kehidupan yang tidak diperiksa' merujuk kepada kehidupan yang dilalui secara hafalan di bawah peraturan orang lain tanpa subjek pernah memeriksa sama ada dia benar-benar mahu hidup dengan rutin atau peraturan tersebut. Menurut Socrates, jenis kehidupan ini tidak berbaloi untuk dijalani. Daripada menjalani kehidupan yang tidak diteliti, Socrates memilih kematian, dan kata-kata ini dikaitkan dengan ahli falsafah semasa salah satu ucapan terakhirnya sebelum membunuh diri.



Petikan 'Kehidupan yang tidak diperiksa tidak bernilai hidup' diterbitkan dalam 'Apology' Plato. Kadang-kadang dipanggil 'The Apology of Socrates,' buku ini mengandungi ingatan Plato tentang ucapan terakhir Socrates.

Socrates diberi dua pilihan: meninggalkan Athens atau menjalani sisa hidupnya dalam diam. Ahli falsafah itu tidak sanggup meninggalkan rumahnya, dan dia tidak sanggup berdiam diri. Berdiam diri menyiratkan persetujuannya dengan kerajaan, dan pada pandangannya, ini sama dengan menjalani kehidupan yang tidak diteliti. Tidak mahu menjalani kehidupan seperti itu, Socrates membunuh dirinya sendiri.

Pada zaman moden, frasa itu telah mendapat perhatian kerana menjadi elitis. Pengkritik idea itu mendakwa bahawa hanya golongan elit boleh menjalani kehidupan yang diperiksa. Orang ramai yang berkerumun, sebaliknya, perlu bekerja dalam sistem hanya untuk terus hidup. Mereka tidak mempunyai pilihan untuk memilih keluar daripada sesuatu yang mereka tidak percayai, sama ada mereka menelitinya atau tidak.